Peringati Sumpah Pemuda: Kata Asing di Kehidupan Sehari-hari yang Sebenernya Ada Bahasa Indonesianya!



pelajaran-ini-budi_20150728_143620.jpg
Photo by Tribunnews.com

Nggak harus muluk-muluk buat ngisi Sumpah Pemuda. Cukup ngelakuin salah satu isi Sumpah Pemuda aja, Mates. Masih hafal sama bilah ketiga Sumpah Pemuda kan, Mates? Nih, MyStudyWorld ingetin:

“Kami poetra dan poetri indonesia mengjoenjoeng bahasa persatoean, Bahasa Indonesia”

Pada sadar nggak sih kalau ternyata, selama ini kita masih suka pake kata asing yang padahal, ada padanannya di Bahasa Indonesia. Hmm, mungkin karena kurang menyebar aja kali ya, jadi masih kerasa aneh kalau mau pake bahasa Indonesianya. Yuk, bantu MyStudyWorld sebarin istilah-istilah asli Indonesia ini, Mates!

 

1. DIY = Swakarya

via iSaveA2Z.com

Kata swakarya emang bukan kata baru. Kamu juga pasti udah pernah denger dimana, gitu. Kata “swa” emang berarti “sendiri”, sama seperti “Do It Yourself”, yang artinya lakukan sendiri. Eh, tapi kalo denger kata swakarya jadi inget jaman orde baru dulu ya, hihi.

“Halo, hari ini, aku akan bikin swakarya kostum Halloween dari sprei oranye. Ikuti video aku, ya!”

 

2. Travelling = Vakansi

Via Quora.com

Hayo, siapa yang disini hobi travelling? Mungkin, mulai sekarang kamu bisa mengganti istilah Bahasa Inggris ini menjadi ‘vakansi’ alias berlibur atau berpergian saat liburan. Hihi, kalo solo travelling jadi ‘swavakansi’ tuh. Lucu juga didengernya.

“Liburan kali ini kayaknya enak banget deh kalo kita bervakansi ke Bali, Beb. Aku udah mupeng banget pingin ke Ubud, nih,”

*Si pacar liat isi rekening. Nangis*

 

3. Packaging = Kemasan

Kemasannya nggak nahan. Via Pinterest.com

Nah, ini biasanya dipakai sama para beauty blogger yang me-review—mengulas produk-produk kecantikan, nih. Padahal, kata packaging artinya sama aja dengan ‘kemasan’, lho, yang udah akrab banget di telinga kita tapi suka terlupakan.

“Pelembab ini kemasannya unyu banget, pink didominasi dengan putih yang manis. Saya suka!”

 

4. Ambigu = Taksa

Hmm, ini gambar yang taksa. BIsa kamu temukan ketaksaannya? Via Verdadero

Meskipun udah sering banget dipake sehari-hari, kata ambigu ini aslinya kata serapan dari Bahasa Inggris ‘ambiguity’ lho, Mates. Sekarang, kamu bisa pake kata ‘taksa’ buat menjelaskan sesuatu yang memiliki makna lebih dari satu.

“Hmmm, taksa nih omongan lo. Nggak heran kalo doi salah tangkep, bro.”

 

5. Lipstick = Gincu

Via http://www.columnlife.com/

Selama ini, kita kayak geli gitu ya nyebut ‘gincu’. Kayak berasa nggak formal atau malah jadul banget gitu nggak sih, Mates? Padahal, kata gincu itu baku lho, Mates, baku!

“Sis, cobain deh gincu matte aku yang baru. Enak banget lho, lembab banget dan nggak ninggalin bekas di gelas,”

 

6. Passion = Renjana

Kayaknya kebanyakan renjana nih si Mbak. Via sharilopatin.files.wordpress.com/

Passion jadi salah satu kata-kata yang popular banget diantara anak muda buat nggambarin minat atau keinginannya tentang suatu hal. Di bahasa Indonesia sendiri, kita punya ‘renjana’, yang artinya rasa hati yang kuat tentang sesuatu.

“Gimana dong, nggak dikasih ortu masuk fotografi, nih. Padahal renjana aku banget lho, itu. Kan sedih,”

 

7. Debat = Sawala

Sawala terpanas abad ini via Hollywood Reporter

Tau nggak sih, Mates, kalo kata debat yang udah akrab banget di telinga kita sehari-hari itu ternyata masih bahasa serapan dari bahasa Inggris, debate, lho. Dan ternyata, kita punya istilah debat sendiri di bahasa Indonesia, yaitu ‘sawala’. Kayaknya masih banyak banget yang nggak tau kata-kata ini deh, Mates. Hihi, kayaknya lucu aja deh kalo mulai sekarang, poster-poster lomba debat diganti dengan kata sawala.

“Suka Berargumen? Tunjukkan Kemampuan Kamu di Lomba Sawala SMA Cahaya Terang!”

 

8. Bullying = Perundungan

Via Mirror

Stop Bullying! Campaign against bullying! Beberapa tahun belakangan ini, kampanye melawan perundungan alias bullying udah banyak dibahas di majalah-majalah. Abisnya gimana lagi, kasus yang satu ini emang banyak terjadi di sekolah dan lingkungan pergaulan anak-anak baru gede, sih.

“Kamu kenapa sedih?”

“Di kampus aku ada perundungan nih, aku yang kena. Huhuhu,”

*lalu meratap di pojokan*

 

Gimana Mates? Udah kenal kan sama kata-kata asli bahasa kita? Yuk, mulai digunain dari sekarang. Emang sih, beberapa kata tersebut terdengar agak aneh di telinga kita. Tapi, rasa aneh itu muncul karena kita nggak kebiasa aja kok, Mates. Yuk, sebarin bahasa asli kita bareng MyStudyWorld. Yaa, kalo suatu saat MyStudyWorld masih pake kata-kata asing atau serapan, mohon dimaklumi ya, Mates. Yang sedikit-sedikit udah usaha, ya nggak?

Leave a Comment

  0 Comment