Inget 4 Basic Rules Ini Biar SMS Dibalas Dosen!



146942669.jpg
Photo by CBS Local

Siapa disini yang masih suka ngenes gara-gara sms-nya nggak ditanggepin sama dosen? Seakan udah jadi legend default mahasiswa manapun, mahasiswa bakal ngalamin sms/ chatnya dibales berhari-hari sama dosen, atau bahkan nggak dibales sama sekali! Biar dosen mau ngebales sms kamu, coba inget-inget basic rules ini yuk, Mates!

1. Perhatikan Waktu

Gila, siapa nih malem-malem sms saya? Mau cari mati kayanya ya.

Ketahuilah, wahai kalangan pelajar jelata, bahwa dosen bisa menjelma jadi manusia tersibuk setelah presiden. Apalagi, kalo dosen kamu juga pegang jabatan di kampus/ fakultas. Siap-siap aja ngelatih kesabaran ya, Mates.

Jam-jam sms guru/ dosen adalah jam 7 pagi sebelum jam 9, dan sore hari setelah jam 3 hingga jam 7 sore. Jam 7 pagi karena si Bapak Ibu dosen lagi siap-siap beraktivitas. Di sore hari hingga menjelang petang, beliau bakal udah rada senggang, dan udah punya waktu buat baca-baca teroran mahasiswanya. Kalo siang-siang, dijamin deh chat/ sms kamu bakal cuma diliat, tapi lupa nggak dibales. Mau seberapa bagus kata-katamu, kalo salah timing, ya bisa-bisa cuma sekedar numpang lewat di hape si dosen sampai akhirnya dihapus karena menuh-menuhin memori. Perih.

2. Inget Sapa, Nama, Isi, Salam

 

A. Beri Sapaan Sopan dan Hangat

Ini penting banget, Mates. Sapaan adalah hal pertama yang harus kamu tulis di sms/ chat kamu. Sesimpel “Selamat pagi/sore/malam, Bapak/ Ibu..” Yang jelas, jangan “Good Night” ya! Karena ‘Good Night” adalah sapaan yang diksampaikan waktu udah mau berpisah di malam hari.

Nggak jarang juga ini adalah sms kamu yang keseribu kalinya untuk topik yang sama. Tapi, seberapa pun kekinya kamu, tetep beri sapaan mesra pada beliau ya, gaes.

B. Jelasin Siapa Kamu

Identitas adalah hal mutlak setelah sapaan. Because, my dear, yang sms si dosen itu nggak cuma kamu aja! Ada ratusan mahasiswa yang juga ‘neror’ bapak/ibu dosenmu, Mates, dan Bapak Ibu dosen nggak bakal nyimpen nomornya satu per satu. Karena itu, kamu wajib nyertain identitas seperti nama, kelas, jurusan, sampai kalau perlu, tahun angkatan. Kecuali kalo kamu udah deket banget sama dosen kamu ya, Mates.

C. Apa Keperluanmu

Langsung masuk ke inti persoalan aja, nggak usah bertele-tele karena Bapak/Ibu dosenmu nggak punya waktu untuk itu. Ketik apa keperluan kamu, misalnya mau ngajak janjian buat konsultasi, atau ijin nggak masuk buat kelasnya hari itu.

D. Beri Salam dan Ungkapan Terima Kasih

Ini jangan sampai lupa ya, Mates. Beri ucapan terima kasih setiap kali kamu mengirimkan pesan singkat ke dosen kamu, ya.

3. Bahasa

Tolong, belajar bahasa Indonesia yang baik dan benar demi kesejahteraan mata kita semua

Pakai ejaan yang baik dan benar ya, jangan disingkat-singkat kaya kalo lagi chatting sama temen. Obviously, jangan pakai bahasa 4l4y yang bikin dosenmu sakit mata. Perhatiin bahasa yang kamu pakai, usahakan tetep santun, rendah hati, dan nggak memaksa. Para dosen tuh males banget nanggepin mahasiswa yang terkesan songong, misalnya:

Kamu: “Selamat pagi, Pak. Saya Mawar Melati dari kelas Animasi 2013. Besok bisa ketemuan nggak, Pak? Saya mau minta tanda tangan.”

Dosen: “Maaf besok saya ke luar kota.”

Kamu: “Yaah, terus saya gimana dong Pak?”

(Lalu conversation kamu di-delete).

Ada sapaan dan identitas sih, bahasanya juga nggak alay. Tapi kalo kayak gini, nggak heran kalau dosen kamu udah sebel duluan, sampai dicuekin dan nggak pernah dibales lagi. Kecuali kalo dosen kamu emang orangnya santai dan udah deket banget sama kamu. Usahakan, kamu terlihat mau mengikuti kemauan si Dosen, seperti ini:

Kamu: “Selamat Pagi, Pak. Saya Mawar Melati, mahasiswa jurusan Animasi 2013 yang mengikuti kelas Introduction to Animation Bapak. Maaf mengganggu Pak, saya ingin meminta tanda tangan Bapak untuk keperluan skripsi, apakah besok Bapak ada waktu? Terimakasih sebelumnya”

Dosen: “Maaf besok saya ke luar kota.”

Kamu: “Oh, baik Pak. Kira-kira kapan kita bisa bertemu, Pak? Terimakasih.”

Dosen: “Coba Selasa minggu depan.”

Kamu: “Baik, terima kasih banyak ya, Pak.”

4. Tunggu 1-2 Hari Penuh, Baru SMS Lagi

Siapa sih yang suka kalo diteror mulu? Kamu sendiri pasti males kalo dikejar-kejar sama orang yang sama, kan? Custormer Service yang kerjaannya emang dikejar pelanggan aja punya ‘waiting list’ 1x24 jam, apalagi dosen kamu yang manusia biasa?

5. Proofread Sebelum Kirim!

Ada typo, nggak? Kalimatnya udah enak dibaca, belum? Grammarnya udah bener? Baca lagi, lagi, dan lagi sebelum sms tersebut dikirim, apalagi kalo dosennya terkenal killer.

Kadang, bertukar pesan singkat sama dosen emang suka bikin grogi sendiri, ngalahin rasanya berdebar-debar waktu chattingan sama gebetan ya, Mates. Siapa yang masih suka deg-degan nungguin balesan Bapak Ibu Dosen?

 

Leave a Comment

  0 Comment